Ugal-ugalan, Truk Ditindak Tegas

207

TALANGPADANG–Satuan Lalulintas (Satlantas) Polres Tanggamus menindak seorang sopir truk yang mengemudikan truk secara ugal-ugalan. Selasa (17/11) siang.Tidak hanya sopir, sang pembuat video atraksi truk berjalan zig zag juga diberikan tindakan tegas.

Tindakan tegas diberikan Satlantas, lantaran truk melakukan atraksi oleng di Jalinbar Gisting – Talang Padang itu sangat membahayakan pengguna jalan, penggemudi maupun para pembuat konten video.

Selain itu, sesuai Pasal 311 Undang-Undang 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (UU LLAJ) terkait pengemudi yang membahayakan nyawa orang lain atau barang dapat dipidana maksimal 1 tahun penjara dan denda Rp3 juta tanpa harus mengakibatkan kecelakaan.

Setelah diamankan, terungkap bahwa sopir melakukan atraksi di jalan raya yang sangat membahayakan tersebut karena dipicu oleh adanya warga merekam atraksi itu serta kepuasan pribadi.

Selain itu, pengemudi yang diketahui merupakan sopir cadangan yang merupakan warga Pringsewu itu tidak memiliki surat izin mengemudi (SIM).

Kaur Bin Ops Sat Lantas Polres Tanggamus Iptu Sururudin mengungkapkan, truk tersebut diamankan di Pekon Gisting Atas setelah pihaknya menerima informasi masyarakat yang merasa terganggu atas kegiatan truk oleng tersebut.

“Kami mendapatkan informasi adanya mobil oleng yang diikuti oleh pengendara motor sambil direkam. Sehingga dilakukan pengejaran dan berhasil diamankan di Pasar Talang Padang,” ungkap Sururudin.

Lanjutnya, adapun identitas mobil truck yang diamankan Nopol L 4869 UH bermuatan kelapa yang dikemudikan oleh Niko Itansyah (37) warga Pekon Bulukkarto Kecamatan Gadingrejo Kabupaten Pringsewu.

Kemudian, untuk remaja perekam video tersebut bernisial BG (15) seorang pelajar SMA di Kecamatan Gisting juga beralamat di Kecamatan Gisting.

“Saat ini truck diamankan di Polres Tanggamus. Terhadap sopir berikut pembuat video dilakukan pemeriksaan di Unit Laka,” ujarnya.

Guna mengantisipasi kecelakaan akibat atraksi truck oleng tersebut, Kasat menghimbau para pengemudi tidak mengindahkan permintaan pembuat video. Juga meminta agar para pembuat konten video tidak melakukan pembuatan konten yang sangat membahayakan.

“Agar pengemudi truck maupun pickup tidak lagi membuat atraksi oleng yang sangat membahayakan. Sebab jika terjadi kecelakaan tentunya sangat merugikan,” himbaunya.

Sementara itu menurut Niko selaku pengemudi truk, ia sering melakukan atraksi tersebut di Jalinbar Tanggamus guna kepuasan tersendiri saat ada warga yang merekam atraksi tersebut.

“Sering lewat sini, dua minggu ini sudah tiga kali melakukan. Ya untuk kepuasan tersendiri karna ada yang rekam,” kata Niko saat dimintai keterangan.

Menurut BG, selaku pembuat video, tidak semua kendaraan truck direkam oleng, namun hanya kendaraan menarik diantaranya banyak stiker, lampu kaca dan bumper mobil.

“Saya sudah 10 kali merekam truck oleng minggu ini. Biasanya malam minggu kegiatannya. Enggak semua direkam cuma mobil-mobil yang menarik dari stiker, lampu kaca sama bumper,” katanya.(ral)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here